Wisata

-285- Mengenang Mantan di Hutan Pinus Mangunan

Monday, April 16, 2018


Bismillahirrahmanirrahim. 

Aw..aw..aw judulnya...:p

Sudah siapkah saya memeluk masa lalu dan kembali mengenang mantan? :D

Ini pertanyaan yang saya pikirkan, setiap kali menginjakkan kaki ke kota ini, Yogyakarta. 

SETIAP KALI? :) ini kedatangan saya yang kedua sejak yang pertama pada 2015 lalu. 


Hati saya berdesir mengenang  masa muda, waktu masih kinyis-kinyis zaman SMA. *Wah apa-apaan ini. :)

Kota ini kota yang saya cintai sejak pertama kali mengenalnya, melalui buku. Ini kota di mana saya menggantungkan cita-cita, pokoke dulu pengen banget kuliah di Jogja. 

Tapi namanya JODOH, Allah yang punya kuasa. Jodoh saya bukan di Yogyakarta, jodoh saya di Jakarta. Gak meleset jauh, yang penting sama-sama KARTA. *Maksa :D

Patah hati? PASTI. Haha. :p. Inget dulu nangisnya lebay melebay gak karuan. Apalagi kultur kedua kota ini jauh berbeda. Bak merkurius dan venus #eh gak nyambung ya :p, bak langit dan bumi (menurut saya). Jakarta padat, semrawut, macet, rasanya sesak hidup di Jakarta *eh tapi Jogja sama aja ding sekarang, sama-sama padet. Apalagi saya terbiasa hidup di daerah pinggiran laut. Saya anak pantai, terbiasa di pantai. Ya, Jakarta juga ada daerah pantainya, tapi beda tentu dengan tipikal wilayah Balikpapan. Ditambah lagi di Jakarta, saya jarang bertemu dengan tanah. #Ya Allah, alasyan apaaaah ini? :)


Lalu entah, di tahun 2017 saat saya kembali ke Jogja, gambaran saya tentang kota idaman ini membuyar. Lamunan bahwa saya akan merasa nyaman di kota ini tak terwujud. Saya merasa asing. 

Apalagi, tidak lama, setelah dari Jogja, saya kembali ke Jakarta. Kota keras ini masih sama, masih sama-sama menyesakkan secara lahirnya. Tapi kota ini ternyata begitu mendamaikan. Saya merasa, setiap jalan di ibu kota adalah tempat yang ternyaman yang dapat saya temukan. 


Kesimpulannya, "lupakan masa lalu, tak usah kau kenang mantan dan mengejar-ngejar sesuatu yang telah usang, karena toh setelah bersua, semua tidak lagi sama, belum tentu kau bahagia bersamanya" haha, sungguh sebuah hikmah penuh faedah. :)

Berfoto dengan gaya model ala-ala endorsan, 😝

Oh ya, sebelum saya ditimpuk pembacah sejagat raya Indonesiaah karena kemarin sudah janji mau cerita tentang unta, melanjutkan perjalanan umrah saya, saya harus sampaikan bahwa sesungguhnya saya sudah berniat menyelesaikan artikelnya, lalu saya teringat kalau laptop yang saya bawa adalah laptop kantor, it's mean foto-foto perjalanannya gak ada di laptop kantor ini. *Huhu, nangis di pojokan. Apalah arti artikel tanpa foto ya kan? jadi maafkan.

Daaaan, di tengah-tengah kesedihan, tiba-tiba nyasar ke artikel Mbak Rach Alida Bahawers si pemilik blog www.lidbahaweres.com di web KEB dengan judul:

Tempat Wisata Anak di Yogyakarta

Lalu tetiba,
.
.
.
saya keinget mantan, euw.

Saya keinget kalau sudah punya draft tulisan ini sejak
.
.
.
beberapa bulan silam. :D


Tempat berswafoto sejuta umat. Eniwei yang difoto bukan saya, itu pengunjung. :)
Jadi baik, saya ingin menyelesaikan cerita tentang Hutan Pinus Mangunan ini.

Kenapa Mangunan?

Karena hasil searching dari Pak De Gugel, tempat ini cukup direkomendasikan, haha. :D.

Jadi gini, kami sekeluarga ke Mangunan untuk menghadiri acara pernikahan sepupu saya. Nah, kami punya jeda satu hari yang bisa digunakan untuk berwisata keliling Jogja. Sebelumnya, kami mengunjungi museum dan sarapan pagi menu khas Jogja di resto cukup terkenal dan recomended, kata Pak Supir yang membawa. :)

Lalu, di tengah perjalanan, kami berdebat tentang, "mau ke mana setelah ini?."

Ada yang ingin ke pantai, ada yang mau ke gunung, ada yang mau ke masjid, dan ada yang pengin belanja. Ada pula yang pengin ke bioskop nonton. :D Ya Allah, masing-masing gak ada yang searah.

Akhirnya menimbang dan memutuskan. Oke, jam masuk zuhur kami semua sepakat pengin salat di Masjid Jogokariyan *alhamdulillah untuk yang ini semua cita-citanya sama. :).

Dan, kami memutuskan untuk pergi ke Hutan Pinus Mangunan  atas pemaksaan kehendak saya tentunya, hahahaha *ketawa jahat. :D

Area parkir, musala, toilet serta warung penjaja makanan minuman
Hawa mulai terasa sejuk sejak memasuki kawasan Hutan Pinus Mangunan. Konon kabarnya, ini termasuk tempat wisata yang cukup nge-hits dalam kurun waktu terakhir. Saya tergoda dengan beberapa foto keren nan keceh hasil 'googling' tentang tempat ini. 

Mungkin ada yang bertanya kepada saya, "Jadi bagaimana kesan setelah berkunjung ke sini secara langsung?."

Kesan saya, "Oh, ini mah hutan pinus yang tidak jauh berbeda dari hutan pinus di Tana Tidung yang setiap hari saya lewatin dan nikmati." Haha, :). Maafkan teman-teman, saya kan tinggal di belantara, :D, sekaligus ini juga sebagai penggembira untuk teman-teman Tana Tidung di sana. 

Bedanya, di Tana Tidung masih hutan asli, dan terpencil jadi gak ada yang tahu. :D

Pinus ini kebetulan hidupnya di Jogja, dirawat dan dikelola sebagai tempat wisata. :)

Masih area parkir
Saya lupa berapa biaya masuknya, sepertinya murah saja *murah ukuran horang kayah Kalimantan, :p. Enam ribu atau sepuluh ribu satu karcisnya. 

Di area Hutan Pinus, ada beberapa tempat swafoto yang cantik *dan saya lupa memotretnya, gara-gara kebanyakan ngumpulin foto pribadi, faaaaaaain :D. 


Trus ini maafkan kalau kualitas gambar macam kualitas televisi zaman orde penjajahan, :p. Ini masih produk gawai edisi lama. :)

Saat kami mengunjungi tempat ini, banyak spot-spot menarique untuk dikunjungi. Salah satunya yang instagramable dan kekiniaan. :)

Saya tertarik mencoba salah satunya. 


Oh ya ngomong-ngomong, Mangunan ini sempat diulas di majalah penerbangan, dan saya sempat baca. Hasil fotonya cantik sekali, jadi saya penasaran kan ya *anaknya apa atuh gampang melit. :p

Salah satunya foto tampak pemandangan mirip di bawah ini: 

ya tapi, hasil foto saya kok biasa aja yaaaaaa, haha, :D. 

Lalu dikomenin sama Adik, "Yah Mbak, foto kayak gini mah kagak keliatan kalau di Jogja, ini macam foto di belakang rumah kita aja, hutan belantara." *Deep. :p.

*Itulah bedanya, fotografer profesional sama bloger tukang jalan-jalan. Di situ saya merasa mengenaskan. :p


Trus lagi ya, saya kan anaknya pengen nggaya  nyobain gimana sih ngambil foto seolah-olah kita ada di pinggir puun yang tinggi itu. 

Ternyata apa coba? naik tangganya tinggi amat, dan saya gak berani, argh! jadi apa guna pergi ke sini dan gak dapat foto memorable buat dipamerin disimpen sebagai kenangan? :p.

Salah satu spot foto. 
Setelah puas mengelilingi pohon pinus dan mengambil foto dari segala tempat, tak dinyana, dua jam lamanya kami di sini. 

Tempat ini saya rasa cocok buat liburan sekeluarga, yang membawa anak-anak untuk bermain. Puas sekali bisa berlarian ke sana ke mari pastinya. Dan nak anak muda yang jalan-jalan demi mendapat view wisata yang instagramable. 

Ada kebun buah Mangunan juga, tapi kami tidak mampir, karena tidak cukup waktu. 

Seperti ini ya gaes, kalau mau dapat foto dengan view kekinian. Cukup saya fotoin model tangganya saja. :)

Selepas dari Hutan Pinus Mangunan, kami melanjutkan perjalanan menuju Masjid Jogokariyan. Puas rasanya menikmati kesejukan di tengah rerimbun Hutan Pinus Mangunan, untuk mencipta kenangan, atau menjadi jalan buat saya melupakan mantan?. :)

Yang pasti, kota ini selalu tetap akan menjadi kota kenangan, yang tidak mudah untuk dilupakan. 



Dear mantan, aku bukanlah sosok yang dulu. 


Yogyakarta, September 2017. 



Taman bunga di Mangunan. 


You Might Also Like

Terimakasih telah membaca dan meninggalkan jejak komentar sebagai wujud apresiasi. ^_^ Semoga postingan ini dapat memberi manfaat dan mohon maaf komentar berupa spam atau link hidup akan dihapus. Terima kasih.



12 komentar

  1. Kayanya seru.. Adem dan tenang.. Etapi, rame nggak? Kalo rame kan jadi berkurang tenangnya :D
    Ini jauh nggak dari stasiun?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempatnya cukup luas Mil, pas aku ke sana kemarin pas bukan masa liburan kayaknya, jadi ya biasa aja, gak rame-rame banget. Daku gak begitu ngerti di mana arah stasiun dari sini. 🙈

      Delete
  2. Hutan pinusnya indah yah mba, semoga nanti bisa jalan-jalan kesini juga

    ReplyDelete
  3. Jauh klo dr stasiun mba... 2 jam an pke mobil.( Bntu jawab)

    Ha..ha, aku ngakak baca bagian fotonya mirip blkng rumah..��

    Btw..mantan e wong djogja mba??
    *Kepo klo ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ew Mbak Sulis pertanyaannya BERAAATS 🙈. Haruskah ku menjawabnya? 😆

      Delete
  4. Daku anak Jakarta yang kini tinggal di Yogyakarta :)
    Suamiku asli orang Yogya, bukan mantan, hihihi.
    Tinggal di Yogya, tapi aku baru dua kali ke Mangunan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya Mak, (((bukan mantan))) ihihi :)

      Delete
  5. Daku belum pernah ke Mangunan, padahal lho tiap tahun ke Jogja. Alamak, minta dijitak pula saking kudetnya. Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak apa Mbak, tahun depan bolehlah ke Mangunan. :)

      Delete
  6. Kenapa nggak nyoba mampir di Goa Seribu Batu sama Jurang Tembelan? Deket sama kebun Buah Mangunan juga. Dan asik loh foto2 di atas gitu. Uji nyali banget lah, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dakuuuh takut ketinggian Maaaks, hahaha :D, cemen mah anaknya, menang pencitraan doang. :D :D

      Delete