Celoteh

-234- Masa Kecil Membahagiakan Sebagai Santriwati Cilik Masyitoh Mojokerto

Monday, March 27, 2017

Pinggiran Brantas, Mojokerto. Photo by πŸ“·: Mas Bin. IG: @binawan_ariefs
Bismillahirrahmanirrahim.

Habis mbaca celotehan Mbak Tetty Tanoyo perihal masa kecil membahagiakan. Lha kok saya baru sadar kalau dari satu sampai sembilan hal yang ditulis Mbak Tetty, kok cuma dua yang saya rasain? πŸ™ˆ. Laaah, saya ke mana ajaaaa? Apa selama masa kecil saya gak bahagia? Lha kok saya baru ngeh soal makanan namanya Trakinas, juga maenan Tamagotchi. Hadeuh apaan lagi itu? 😜 saya noraks karena saya gak tahu itu. Apalagi yang namanya makan nugget dan texas. Wah, jaman masa kecil saya gak pernah tuh makan makanan seKOTA itu. πŸ˜‚.

Wait! Jangan-jangan saya gak seumuran dengan Mbak Tetty? Jangan-jangan saya sudah uzur? πŸ˜…. Brb cek katepeh, dan kita cuma beda tiga tahunan. Anggeplah ya masih seumuran. πŸ˜€

Boleh baca celotehan Mbak Tetty di sini: 9 hal remeh paling membahagiakan di waktu kecil.

Menghabiskan Waktu di Pantai, Gunung dan Hutan

Kemudian saya mengenang masa kecil saya, yang sebagian besar saya habiskan bermain bersama teman-teman di pantai, di gunung dan di hutan. Siang hari kita maen masakan dan goa-goaan di belantara, sorean dikit maen kecipak di pantai sambil nunggu maghriban, habis itu kita shalat di masjid, pagi hari saya ikut sekolah-sekolahan sama Bapak yang seorang guru di sekolah.

Makan 3 K (Kecap, Kerupuk, Ikan)

Saya gak kenal televisi karena tempat tinggal saya waktu itu belum ada listrik, makanan yang paling sering dimakan itu ya 3 k (kecap, kerupuk dan ikan), gak ada jajan yang aneh-aneh semacam nugget atau sosis so nice πŸ˜…. Maenan yang paling canggih seinget saya itu namanya gameboat, itu juga saya gak punya karena maenan barang bekas itu jauh lebih mengasyikkan.

Maen Boneka Buatan Ibu

Boneka Barbie? Masa itu saya gak punya. Masa itu ibu membuatkan saya boneka buat dimainin, ada gajah, harimau, kucing, anjing, macem-macem, ibu bikin sendiri, dijahit manual pakai kain bekas, yang mana bentuknya aneh-aneh πŸ˜‚, suka-suka ibu saya lah namainnya apaan itu boneka, saya mah iyesss aja gitu, nurut, yang penting punya boneka. πŸ˜€. Saya inget banget itu boneka antara harimau dan kucing saja gak bisa dibedain, πŸ˜‚. Tapi ibu saya is the best lah bisa bikin boneka lusinan dan maenan yang banyak buat saya. Kalau jaman kekinian, ibu saya DIY bangetlaah. 😘

Boleh baca sekelumit masa kecil saya di sini: It's Called Home

πŸ“·: Mas Bin. IG: binawan_ariefs


Masuk Masyitoh, Pesantren Anak di Mojokerto

Masa kebersamaan utuh bersama Bapak dan Ibu sampai kelas dua SD. Kelas tiga saya, adik, dan ibu pindah ke Jawa, Bapak dan Ibu LDM-an sementara. Demi mencari pendidikan yang layak untuk puteri pertama yang jelita ini. πŸ˜‚.

Meski kelihatannya hidup waktu itu gak begitu 'enak' versi orang dewasa, saya ngerasainnya enjoy aja, happy, tanpa beban. Masa kanak-kanak itu seperti masa emas di mana kita gak ngerasa punya beban berat dalam hidup ini. Gak ada kisah sedih, GAK ADA. Hidup bener-bener bahagia dan yang ada di pikiran hanya, "besok kita main apa lagi ya?" πŸ˜€πŸ˜„.

Menjelang masa kenaikan kelas empat, Bapak datang ke Jawa, (masa itu kan transportasi gak semudah sekarang ya), dengan misi menjemput kami sekeluarga. Pengurusan pindah ke Jawa gak berjalan mulus, Bapak sudah memutuskan untuk mengabdi, menjadi guru tetap di pedalaman Kalimantan. Dah gak galau-galau mellow lagi lah soal pindah πŸ˜‚. Saat itulah singkat cerita, Bapak Ibu menawarkan ke saya,
"Nduk, masuk pondok mau?".

Entah saya gak mikir macem-macem waktu itu, saya iyessin aja. Beneran saya hanya anak ingusan bau kencur yang masih polos dan doyan perosotan ini sebenarnya gak tahu maksud di pondokkan itu apa, tapi dengerin cerita ibu soal gambaran pondok itu kok ya kayaknya asyik, bakal punya banyak teman, bakal banyak main, dan bakal seneng-seneng. Yeaaay πŸ˜πŸ˜πŸŽ‰πŸŽ‰.

Satu pondok pesantren khusus anak-anak yang direkomendasikan ke Bapak dan Ibu waktu itu adalah Masyitoh Mojokerto.

Dan ya, akhirnya resmilah saya menjadi salah satu santriwati di sana selama tiga tahun sampai lulus kelas enam. 😊

Sungai Brantas, πŸ“·: Mas Bin. IG: binawan_ariefs

Bahagianya Menjadi Santri

Tiga tahun itu masa yang tidak lama sebenarnya tapi terasa jleb banget daaan jadi semacam masa emas yang kemudian menjadi fondasi dasar saya bertumbuh. Ini juga menjadi masa-masa teramat membahagiakan. Di pondok, rasanya semuanya terasa membahagiakan buat saya. Jangan dibayangkan, di pondok itu isinya belajar-belajar-belajar seriusan muluk ya, karena toh yang saya inget kok ya yang seneng-senengnya tok, #emang dasar anak-anak pikirannya bahagianya tok yak πŸ˜‚.

Arisan Permen

Sungguh, ini arisan yang paling mengesankan sepanjang sejarah. Jadi waktu itu saya dan teman-teman santriwati TPQ bikin semacam arisan tapi setorannya dalam bentuk permen, bukan dalam bentuk uang. Nah, pas dapet arisan jadi semacam harta karun gitu, buanyaak banget permennya, sekitar sembilan puluhan bijik, uwaaw πŸ˜„. Berasa kaya raya sedunia punya permen sebanyak itu.

Masak Mie Indomie Semalaman

Ini rada terlalu πŸ˜…. Tapi namanya anak pondok ya, meski semua makanan udah disediain, sedikit-sedikit bengal juga kita diem-diem ngidam makan indomie. Trus karena namanya diem-diem, dan kita hanyalah sekumpulan anak-anak yang belum berani ke dapur, gak berani ngelapor dan nyalain kompor, saya dan temen sekamar biasanya nyiasatin makan mie, dengan merendamnya dengan air dingin, disimpen diem-diem di dalam lemari baju, cus ditinggal tidur sampe besok pagi. Besokannya baru diracik dan dimakan. 😱 #ampuni hamba ya Allah, dulu hamba pernah semenggilani itu πŸ˜…. Tapi rasanya, enyaak juga πŸ˜‚.

Belajar Kitab, Menghafal Quran 

Di pondok ngapain lagi kalau gak ngaji. Ini sudah jadi rutinitas wajib sehari-hari. Bedanya, semua terasa ringan dan bahagia. Aktifitas mengaji kitab gundul, nahwu syaraf, fiqh, belajar tajwid sampai menghafal itu ringaaaaan sekali, hidup kayak gak ada beban gitu lho. Siapa bilang anak-anak itu bakal stres kalau kebanyakan disuruh nuntut ilmu? Gaaak! Sama sekali nggak. Justru karena masih anak-anak, rasanya kita kayak belum kenal yang namanya 'ujian hidup' 😁 hidup mah santai aja, dibawa kayak maen congklak aja, kalah menang ya biasa, marah-marahan biasa, ya besok juga kita bakal maen bareng lagi. 

Alhamdulillah, hampir semua pelajaran yang dipelajari saat masih di pondok dulu terekam dengan baik, hafalan juga menjadi hafalan terlengket, kayak nempol aja gitu di otak padahal saya biasa aja. ☺. 

Mewakili Festival Anak Saleh Tingkat Nasional

Kalau ditanya kapan rasanya belajar itu asyik banget, saya jawab ya saat masih anak-anak, lebih-lebih saat di pondok. Sampe sekarang saya mencoba mengingat-ingat dulu gimana ya cara saya menghafal Al-Quran, gimana caranya kok saya bisa hafal nomor surah dan letak ayat. πŸ˜… sekarang kok susah banget ya πŸ˜„. Pengalaman masa anak-anak yang tak terlupa adalah waktu saya diikutkan mewakili pondok ikut lomba hafalan juz amma, dan gak nyangka bisa lolos terus sampai ikut di ajang nasional, mewakili kontingen Jawa Timur. Kapan lagi gitu anak pelosok bisa mewakili provinsi paling keceh ini di ajang perlombaan bergengsi? *suombong πŸ˜‚. Alhamdulillah, ini jadi pemantik buat saya sehingga tumbuh cinta tersendiri terhadap Al-Quran. Tapi yang gak bisa hilang dari dulu itu bawaan grogi saya kalau tampil di podium. Yang paling bikin keki itu waktu habis tampil di ajang provinsi, turun dari panggung pas saya duduk, saya jatuh se kursi-kursinya, bikin malu saja karena saya dikira pingsan lantaran grogi pisan πŸ˜†. 

Punya Musuh Bebuyutan

Sekira enam tahun lalu saya meet up dengan musuh bebuyutan saya waktu kecil πŸ˜…. Lucuuk aja gitu kita berdua itu kayak kucing dan tikus dulunya. Bawaannya musuhan, saling membully, saling bikin geng sendiri, dan bahkan sudah beberapa kali dicoba untuk didamaikan oleh asatidzah tapi gak damai-damai. Kita ketemu sebentar banget tapi yang kita omongin malah, 
"Neng, dulu kenapa sih, kok jahat banget sama aku?" eaaa πŸ˜‚. Mbuhlah dulu kita engaaak banget pokoknya, malu-maluin dunia persantrian. πŸ˜‚

Asyiknya Hari Ahad

Hari ahad itu hari istimewa. Karena santri bisa dapat jatah makanan enak dan boleh nonton film kartun sebentar. Liburlah libur gitu ceritanya. Saya nulis ini sambil nginget-nginget hari libur saya ngapain aja, kok saya ingetnya cuma ini hari di mana saya bisa dapat makan enak dan minum susu. Trus bisa lamaan dikit maen kejar-kejaran sama sembunyian, bener gak ya?  πŸ˜Š. 

Sujud Sambil Tidur

Lah kok bisa?? Iya bisa banget πŸ˜‚. Dulu kita dibangunin di jam-jam tahajud sebelum subuh. Masih nguantuk pol. Kadang temen-temen saya tuh terlihat rajin, khusyuk banget sujudnya, eh sekalinya itu trik supaya bisa merem lebih lama. πŸ˜…. Tapi buat saya, yang paling berkesan itu saya selalu merasa apa yang saya hajatkan tertunaikan dengan shalat malam. Dulu saya biasa nulis dulu, bikin list permohonan sebanyak-banyaknnya di kertas lalu saya bacain itu di malam tahajud. Alhamdulillah sebagian besar terwujud. Mungkin benar katanya (konon) anak-anak masih jauh dari dosa, khilaf dan kesalahan. πŸ˜„

Menanti Surat Cinta Ayah

Jaman itu hp masih barang langka. Jadi komunikasi saya dengan Bapak dan Ibu lewat surat menyurat. Kalau surat saya dateng, seneng banget gak ketulungan. Tapi saya tahu, kalau sebenernya surat saya itu selalu udah dibaca duluan sama Abah (pengasuh pondok), trus ntar suratnya di lem lagi gitu seolah-olah masih baru. πŸ˜‚. Dan selalu juga surat balasan saya pasti udah ke baca juga oleh Abah. πŸ˜„ Tapi itu surat-surat saya di simpen rapi oleh Bapak dalam satu folder gitu, trus perangkonya saya simpenin dalam satu album. Surat kiriman Bapak selalu jadi surat cinta yang dinanti dan penawar rindu 😍.

Awal Mula Hobi Menulis

Saya inget semua potongan cerita semasa jaman-jaman jadi santriwati. Inget waktu saya sedang belajar, trus Bu Nyai ngajak saya duduk melihat langit, ngobrolin soal keindahan bintang gemintang, 
"Nak, kalau lihat indahnya bulan bintang, ucapkan MasyaAllah, kalau begini... Ucapkan ini...". 

Inget juga waktu saya mbeling trus kena hukuman 😜. Inget waktu dimarah-marahin, inget waktu dikerjain temen juga πŸ˜‚. Tapi yang saya gak bisa inget itu nama-nama temen saya, saya lupa semua temen SD saya siapa aja 😭😭. Saya iri kenapa itu pada punya grup alumni SD, saya gak adaaa, saya juga sih pindah-pindah sekolah terusπŸ˜…. Tolonglah siapa saja temen SD saya yang tahu blog femes ini, colek coleklah saya. 😁 #blogger kepedean. 

Eh ya, sesuai judul, jadi hobi menulis saya itu dimulai dari sejak di pondok ini. Pesen Bapak kalau lagi rindu nulis aja. Tulis semua yang dirasain di buku khusus pemberian Bapak. Jadi sejak itulah, saya punya diary. 😊

Mandiri Sejak Dini

Apa-apa dikerjain sendiri. Di pondok, sedari dini kota dilatih untuk mandiri. Ya namanya juga jauh dari Bapak dan Ibu ya. Ini poin plus dari jadi santri.

Laah ini kok jadi sepanjang ini cerita saya. πŸ˜„ Masih banyak cerita seru saya waktu jadi santriwati. Hayuklah mondok hayuk, enak kok enak. πŸ‘πŸ‘. 

Saya gini-gini, cita-citanya masih kepengen jadi doktor tafsir quran. *entah kapan terealisasi. Sudah diturunkan cita-citanya buat anak saja πŸ˜„. Sementara, masih mengabdikan diri dulu buat bangsa dan negara. ☺

Masih banyak kenangan, cerita indah dan tak terlupa saat anak-anak. Ada kebahagiaan dan kenangan tersendiri saat mengingatnya. Kalian bagaimana? Ada cerita mengesankan apa di masa itu? πŸ˜„



You Might Also Like

Terimakasih telah membaca dan meninggalkan jejak komentar sebagai wujud apresiasi. ^_^ Semoga postingan ini dapat memberi manfaat dan mohon maaf komentar berupa spam atau link hidup akan dihapus. Terima kasih.



17 komentar

  1. sama mba dari dulu alm.ibu selalu bawel suruh tahajud dan rasane nguantuk pol wkwkwk paling sneng ya itu pas sujud dilamain padahal merem :D ini jadi kenangan manis banget buatku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi. Dulu waktu kecil kita penuh konspirasi ya rupanya πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  2. Kalo masa kecil yg tak ingat juga tentang mainan pasaran. Dan yg paling senang yaitu pas ramadhan terawih di mushola ramai2, tp bukan ibadah khusus malah mainan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini juga bagian dari kenangan masa kecil yang indah. Maen di masjid πŸ˜€πŸ˜€

      Delete
  3. Wah kali brantasnya masih bagus ya? Perasaan sekarang kalo lewat kali brantas airnya butek dan nggak enak dipandang. :(
    Seru ya di pondok, dari dulu saya selalu iri sama anak pondok, karena pengetahuan mereka tentang agama. InsyaAllah nanti anak2 juga mau dipondokkan, semoga mereka mau. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini gak tahu mungkin bawaan fotografer nya jadi kelihatan caem banget Brantas πŸ˜ƒ. Ya Mbak Julia, saatnya diturunkan ke anak-anak ya. πŸ˜€

      Delete
  4. whahahaaa... aduh ngakak sambil ngebayangin rasa indomie nya.

    Aku jg dulu main arisan permen. Seneng banget pas menang. Punya permen buaanyaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mie rasa nggilani πŸ˜‚πŸ˜‚. Arisan terkeceeh di zamannya ya πŸ˜€

      Delete
  5. Saya punya buanyak kenangan dan kebiasaan masa kecil yang kalau diingat sekarang terasa indah semua deh pokoknya hehe. Salah satunya kebiasaan nyari ikan kecil-kecil di sawah tiap habis musim panen. Atau 'manggoro' di sawah pas padi mulai menguning sambil bawa bekel makan siang bareng temen2. Kalo diceritain panjaaaang banget hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dibikin dan ditulis jadi postingan sendiri Uni Novia 😊

      Delete
  6. Aku justru dari kecil pengen banget nyantri tapi gak kesampean mbak, huhu sedih. Dan main diluar emang sebenernya lebih seru apalagi di laut, cuman sayang dulu aku rumahnya di pinggir jalan raya, jadi gmn ya kalau mau keluar takut ketabrak mobil

    ReplyDelete
  7. Baca ini langsung keingat masa kecil yang doyan main ke sawah.

    Mba.. masyaAllah.. sejak kecil sudah ngerasain nyantri. barakallah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mbak alhamdulillah sangat berkesan dan senantiasa teringat hingga dewasa 😊😊

      Delete
  8. Kehidupan di pondok memang menyenangkan, makan mie dg air dingin itu sudah biasa banget.... Dimana mana sama kayak gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh gitu ya? Baru tahu saya malahan kalau itu emang kebiasaan pondokers πŸ˜€

      Delete
  9. Cerita masa kecil memang selalu asik buat diceritain lagi ya.. πŸ˜‡

    ReplyDelete