Wisata

-62- Bulungan Dalam Reruntuhan Puing Yang Terserak

Tuesday, June 26, 2012

Museum Replika Kesultanan Bulungan

Masa lalu kerajaan Bulungan
Di Tanjung Palas pusat kerajaan
Peninggalan sejarah beberapa zaman
Sampai sekarang tetap diingatkan

Cerita singkat adat Bulungan
Semasa Sultan memimpin kerajaan
Di Tanjung Palas pusat pemerintahan
Dalam wilayah Kabupaten Bulungan1

Langit mendung, angin bertiup pelan melambaikan kerudung yang saya kenakan hingga saya pun harus berulang kali membenarkan posisinya agar tidak semakin berantakan. Di atas perahu ketinting yang akan membawa saya menuju Kesultanan Bulungan, samar seolah saya melihat arak-arakan para punggawa menyambut sambil membawa bendera-bendera berwana kuning. Juga bunyi Meriam Sebenua yang membahana, yang diletakkan persis di depan Kesultanan berbalut kain kuning, tanda jika Sultan sedang punya pesta (Birau) dan mengundang rakyatnya.


Jika tidak didamparkan ke tempat nun jauh ini, saya mungkin tidak akan pernah tahu jika dahulu pernah berdiri Kerajaan besar yang memerintah negeri Bulungan, dimana wilayahnya terbentang luas mulai dari Bulungan, Tarakan, Tana Tidung, Malinau, Nunukan hingga Sabah. Keenam wilayah yang dahulunya bersatu dibawah naungan Kesultanan Bulungan, kini tidak meninggalkan apapun, kecuali pada mereka yang peduli pada sejarah. Namun sejarah tidak selalu berdiri dengan sendirinya, terlebih jika sejarah itu diberangus dan meninggalkan sedikit jejak. Maka kebesaran hanya tinggal kenangan, kenangan bagi manusia-manusia lampau, kenangan para penduduk asli, kenangan untuk mereka yang pernah merasai hidup disini di jaman itu, dan bukan untuk dinikmati banyak orang, terkecuali mereka yang peduli pada sejarah.

“Dulu pernah berdiri kerajaan Bulungan disini, dimana wilayah kekuasaannya sampai pada Sabah”, Datu Abdul Hamid, Pemangku Jabatan Sultan Bulungan saat ini membuka percakapan sore hari kami. Bisa bertemu dengan Datu adalah sebuah hal langka bagi saya, sebab beliau biasa menetap di Samarinda, dan hanya satu bulan sekali datang ke Bulungan.

Tahun 1918, sebagaimana kisah pada kerajaan-kerajaan lain di nusantara, saat itu Belanda telah memiliki pengaruh di Bulungan. Di tahun itulah, Belanda bersepakat dengan Inggris untuk saling bertukar wilayah jajahan. Belanda memberikan Sabah pada Inggris, sedangkan Belanda mendapatkan wilayah di bagian Sumatera sebagai gantinya. Saya lantas membayangkan, seberapa besarnyakah kekuatan Belanda saat itu, hingga bisa sampai masuk pedalaman Bulungan. Padahal sampai saat saya tiba disini saja, menaklukkan medan Bulungan saja masih tidak mudah, apalagi di zaman itu.

Jika menilik catatan Wolfgang Leufold (ahli geologi berkebangsaan Swiss) yang bertugas pada tahun 1921 di perusahaan Hindia Belanda untuk mengeksplorasi minyak di Pulau Bunyu, maka bisa diperkirakan pengaruh Belanda telah ada jauh sebelum itu. Hubungan dekat Kesultanan Bulungan dengan Belanda dapat saya saksikan dari foto Kapal Pesiar Boeloengan Nederland pemberian Ratu Whilmena (Ratu Belanda sejak 1890-1948). Menurut cerita, baru Kesultanan Bulungan sajalah yang dahulunya memiliki kapal sebagus dan semegah ini di nusantara. Sayang, kapal Boeloengan Nederland ini tenggelam, hingga hanya dapat disaksikan melalui foto. Bukti lain yang masih tersimpan baik di museum adalah beberapa peralatan makan, minum, alat rias, keramik dan beberapa barang pecah belah yang berasal dari Belanda. 

Foto Kapal Boelongan Nederland



Dari catatan sejarah Kesultanan Bulungan, kerajaan Belanda mulai berhasil mempengaruhi kesultanan Bulungan pada masa kekuasaan Sultan Kaharuddin II (1874-1889) dengan ditanda tanganinya perjanjian kerjasama dimana Belanda mempunyai hak menentukan kebijakan Sultan Bulungan termasuk urusan pajak dan Belanda memperoleh jaminan keamanan dari pihak Sultan pada bulan Juni tahun 1878. Sebelumnya pada tanggal 02 Februari 1877 diterbitkanlah Ordonantie berupa Staatsblad (Surat Keputusan) nomor 31 tentang kekuasaan mengatur Kerajaan Bulungan yang membawahi Tana Tidung, Pulau Tarakan, Nunukan, Pulau Sebatik serta beberapa pulau kecil disekitarnya. Bahkan SK tersebut dikukuhkan kembali pada 15 Maret 1884 oleh Sekretaris Kerajaan Belanda di Bogor. Namun pada akhirnya, kerjasama tersebut banyak memicu serangkaian kebijakan Belanda yang sangat merugikan Kesultanan Bulungan. Diantaranya dengan diterbitkannya keputusan nomor 83 tanggal 1 Maret 1897 yang berisi penyerahan tanah beberapa kerajaan di Kalimantan kepada Belanda sampai pada pelepasan wilayah Sabah dari Kesultanan Bulungan. 

Beberapa peralatan makan dan alat rias kesultanan
 Tahun 1900-an adalah masa keemasan Kesultanan Bulungan semenjak ditemukannya sumber minyak di pulau Tarakan. Sultan Kasimudin yang bergelar Sultan Maulana Muhammad Kasimudin (1901-1925) memberlakukan sistem politik yang menentang berbagai kebijakan Pemerintah Belanda seperti penghapusan upeti dan penjemputan tamu-tamu Belanda ke kapal sebelum merapat. 

“Kesultanan Bulungan dulu sangat kaya. Bahkan Indonesia pernah berhutang pada kita, sebab Bulungan sempat menyerahkan surat obligasi untuk membantu pemerintah pusat yang sedang kekurangan dana untuk mempertahankan kemerdekaan”. Ucap Datu sambil membenahi posisi duduknya.

Tanggal 17 Agustus 1949, Kesultanan Bulungan sekaligus mewakili Kerajaan Sambaliung dan Kerajaan Gunung Tabur (Kini Kab. Berau) dan juga didasari atas kesepakatan para Sultan dan Raja-raja di Nusantara sepenuhnya menyatakan berdiri di belakang Sultan Syahrir di Batavia. Pukul 07.00 wita di hari itu, untuk pertama kalinya bendera Merah Putih dikibarkan di depan Istana yang dipimpin oleh sultan Muhammad Djalaluddin (1931-1958). Bertindak sebagai penggerak bendera pada saat itu adalah PJ. Pelupessi, asisten wedana yang juga kawan dekat Sultan Djalaluddin. Pada tanggal 27 Desember 1949 pihak Belanda mengakui kedaulatan RI, dan pada tahun 1950, wakil presiden RI saat itu, Bung Hatta secara khusus datang ke Tarakan untuk menyatakan penghargaannya kepada rakyat Kesultanan Bulungan atas dukungannya terhadap Republik Indonesia.

Melalui sejarah yang cukup panjang, pada tanggal 10 April 1949 Kalimantan Timur secara resmi bergabung dengan Republik Indonesia yang berpusat di Yogyakarta. Selanjutnya tahun 1957 Kaltim diresmikan menjadi propinsi dengan Samarinda sebagai ibu kotanya dilengkapi dengan Daerah Tingkat II yang berstatus Daerah Istimewa yakni Kutai (Saat ini mengalami pemekaran menjadi Kab. Kutai Kartanegara, Kab. Kutai Timur, Kab. Kutai Barat, Kab. Paser, Kab. Penajam Paser Utara, ), Bulungan (Saat ini mengalami pemekaran menjadi Kab. Bulungan, Kab. Malinau, Kab. Nunukan, Kab. Tana Tidung dan Kota Tarakan), dan Berau. 

Sultan Muhammad Djalaloeddin berpose bersama keluarga kesultanan
 
Setelah bergabung dengan NKRI, tahun 1963 masyarakat Bulungan harus memenuhi Tri Komando Rakyat (Trikora) untuk berkonfrontasi dengan Malaysia. Peristiwa ini di dengungkan Soekarno dengan slogan ‘Ganyang Malaysia’. Yang menjadi permasalahan adalah karena letak geografis Bulungan yang berbatasan langsung dengan Malaysia, sementara di wilayah ini tidak sedikit ikatan tali persaudaraan masyarakatnya. Tidak lama setelahnya, pemerintah menuding bahwa Kesultanan Bulungan telah melakukan makar yang dikenal dengan sebutan Gerakan Subversif Bultiken (Bulungan-Tidung-Kenyah) dan bergabung dengan Malaysia. Pada tanggal 23-24 Juli 1964, TNI yang pada saat itu memang sudah siap siaga di Tarakan, Bulungan dan Nunukan pada konfrontasi dengan Malaysia sebelumnya, membumihanguskan tiga istana Kesultanan Bulungan dengan memobilisasi kekuatan masyarakat kelas bawah. Selain itu, semua anggota Kesultanan dan keluarganya di culik, ditangkap bahkan dibunuh. Sebagian hingga kini, bahkan tidak diketahui dimana rimbanya. Menurut Datu, semua itu akibat hasutan kelompok PKI. Akhirnya, sisa kebesaran Kesultanan Bulungan yang telah bertahan selama kurang lebih enam abad kini telah musnah. Bahkan, dalam mata pelajaran sejarah yang diajarkan di sekolah-sekolah tidak pernah diajarkan mengenai sejarah Kerajaan Bulungan. 

Bupati (kedua dari kanan) pada pesta adat Birau.
Pesta adat Birau yang dilaksanakan setiap bulan Oktober kini menjadi alternatif bagi para generasi muda, termasuk pendatang seperti saya untuk kian mengenali budaya Bulungan. Ada banyak hal yang disuguhkan di Birau, seperti tari-tarian, makanan, budaya, berbagai perlombaan tradisional dan beberapa upacara adat.

"Kuning pada pakaian adat Bulungan adalah pengaruh dari agama Hindu yang dulu dianut sebelum masuknya islam. Pakaian adat wanita biasa dinamakan Baju Raya Tanga, disebut seperti itu karena pakaian wanitanya memiliki model tangan yang besar, tidak seperti baju jaman sekarang yang sempit-sempit", jelas Datu pada saya sambil mempraktekkan model pakaian adat. 

"Kalau laki-laki namanya Benuanta, ada juga yang namanya Telok Belanga"

Senja mulai merangkak naik. Kumandang maghrib menanti hanya berbilang menit. Datu Abdul Hamid bersegera menutup jendela-jendela museum. Meski kiranya masih ada beberapa pengunjung yang baru saja masuk. Bulungan kini hanya merunut pada kisah legenda, yang turun temurun dipercaya oleh masyarakat setempat sebagai awal mula kisah munculnya suku Bulungan. Sebutan Bulungan ditengarai berasal dari Bulongan (bambu dan telur) dimana dari keduanya muncul sepasang bayi laki-perempuan yang kemudian menikah dan lantas turun temurun menjadi asal mula penduduk Bulungan. Ada juga yang menyebutkan Bulungan berasal dari Buluh (bambu) dan Tengon (betulan). Islam mulai masuk ke Bulungan sejak nenek moyang Bulungan menikah dengan pangeran kerajaan Brunei. Perkawinan antar etnis ini pula yang memperkuat sejarah perkembangan agama islam di pedalaman Kalimantan. 

Saya kembali. Menyusuri sungai Kayan, dan kini lebih bisa mengagumi karunia Allah yang telah dengan baik hati menempatkan saya di tempat ini. Menuliskan sejarah saya sendiri, menyaksikan kebesaran Kesultanan Bulungan di atas reruntuhan puing yang tersisa. Berdecak kagum pada sebuah kota kecil, Tanjung Selor yang didiami berbagai suku dengan damai dan aman. Suku-suku Arab, Cina, Banjar dan Bugis telah menyatu sejak puluhan tahun lalu, sejak tahun 1800-an. Dan kini, sejarah akan berulang, empat kabupaten dan 1 kota yang dulunya bersatu, bercerai, kini akan kembali bersatu membentuk sejarahnya sendiri. 

"Bulungan tidak pernah berkhianat pada negeri", 

"Sekarang saya masih berkewajiban mengumpulkan semua sejarah yang masih terserak, semoga saja semua anggota keluarga kami bisa menyatu", sebuah mimpi dan harapan terlontar dari bibir Datu di penghujung pertemuan kami. 

"Terimakasih pak, bukunya insyaalloh akan saya kembalikan", saya sampai lupa menyebut Datu saking sederhananya penampilan dan sikap beliau pada saya. 

Tanjung Selor Kota Ibadah
Keterangan: 1. Syair karangan M. Djafar Abdullah
Sumber tulisan: museum Kesultanan Bulungan dan percakapan bersama Datu Abdul Hamid, Pemangku Jabatan Sultan Bulungan (2008-2013). 

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog 'Paling Indonesia' yang diselenggarakan oleh Komunitas Blogger Makassar, AngingMammiri.org bekerjasama dengan Telkomsel area SUMALPUA ( Sulawesi Maluku Papua )





You Might Also Like

Terimakasih telah membaca dan meninggalkan jejak komentar sebagai wujud apresiasi. ^_^ Semoga postingan ini dapat memberi manfaat dan mohon maaf komentar berupa spam atau link hidup akan dihapus. Terima kasih.



9 komentar

  1. Wah, ternyata di bumi nusantara ini banyak kesultanan yg tdk aku tahu sblmnya. Dgn artikel ini skrg aku jd tahu gambaran indah dan kekayaan budaya kesulatan Bulungan. Moga sukses dlm lomba blognya ya, Mbak.

    ReplyDelete
  2. @Irham Sya'roni iya, saya juga baru tahu. Terimakasih mas, ayo ikutan juga, masih ada waktu,

    ReplyDelete
  3. Semangat mengindonesiakan indonesia...
    semangat Indonesia!!
    salam anak negeri

    Blogwalking & Mengundang juga blogger Indonesia hadir di
    Lounge Event Tempat Makan Favorit Blogger+ Indonesia

    Salam Spirit Blogger Indonesia

    ReplyDelete
  4. saya baru liat ni artikel ini ada di blognya mbak. saya anak dari datu' abdul hamid.

    ReplyDelete
  5. saya baru liat ni artikel ini ada di blognya mbak. saya anak dari datu' abdul hamid.

    ReplyDelete
  6. @harry sakti he.. he ... jadi malu. Salam kenal mas, ini kemarin saya lagi ikut event lomba.

    ReplyDelete
  7. tulisan yang inspiratif bagi kami penulis lokal dunia maya di Bulungan. salam kenal dari saya ZEE

    ReplyDelete
  8. @Muhammad_Zarkasyi.Blogspot.com salam kenal juga pak Zarkasyi, saya sering berkunjung ke tempat Bapak juga, untuk membaca banyak sejarah yang tertuang disana. Salam inspiratif!

    ReplyDelete